Saudara, jaga diri.

Is it okay to jot down something love-genre inside here.

I am hearing to Penghujung Cintaku by Pasha & Adelia . Nampak macam tetiba kan? Memang tetiba sangat. Tadi tengok Raikan Cinta. Tetiba rasa nak nangis. Entahlah. Mungkin tak patut fikir benda yang luar jangkaan diri. Mungkin lebih harus berfikir untuk buru syahid dari terus lena dengan dunia. Tapi dengar lagu ni , rasa dia sakit. Sakit nak tunggu. Sakit for past years. Sakit untuk masa akan datang. Sakit untuk fikir . 
Takdelah. Jiran depan ni tadi kahwin , umur dia baya Aimi , 18. Sebelum ni jiran atas bukit tu , 17 dah kahwin. z z z z z z z z

Mungkin belum masa. 
Untuk duduk di sisi someone yang accept both inside and outside. 
Untuk give life-after-life vow of loving each other.
Untuk berfikir benda yang camni. Takpayahlah najwa - tapi ...
Untuk datangnya seseorang yang akan held the hands of the wali . And utter those words , taking the responsibility. 
Untuk orang yang aku percaya akan sooth my life. Yang mampu menenangkan saat marah. Yang mampu marah bersama. Sebab being together is not just to be with masa good times , masa bad times jugak .
Untuk tunggu yang Allah dah tulis di Luh Mahfuz. 

Untuk berada di sisi. Yang kalau jasad dia pergi , tetap setia bersama dalam hati. 



Nangis.

Jaga diri wahai saudara. I've spare my heart for you dear unknown. 

Off cheesy mode. Back to the real life. 

-  Saudari

No comments: