" Nak Jadi Baik " - Tanda Seru. Tanda Soal. Noktah. - fasa 2

Truthfully. I accidentally  ( accidentally or like purposely? ) slept after I recited 2 pages of Al-Quran sebelum Asar. Terdengar suara azan berkumandang dari surau kolej hadapan. Tapi aku ngantuk. " Nak Jadi Baik " berbunyi mendatar. Dan tewas.

Bangun. Merasakan kepala macam tak berapa nak betul. 6.30 , buka puasa. Tak nak ke bazar. Tak nak jumpa orang. Emosi tengah terumbang ambing. Teringat yang belum Asar. Allahuakbar.

...

I don't really wait for iftar. Tak bersedia macam selalu.

" Semalam ramai gila junior solat dekat dewan tu , tolonglah hari ini tak ramai junior, diaorang pergi makan ke apa ke "

When I said those lines, tersentap sendiri. Bukankah mereka dalam fasa " Nak Jadi Baik. " , kenapa perlu berdoa sedemikian rupa? Bukankah aku harus gembira sebab nampak saf di surau penuh like extremely penuh ? Aku sepatutnya gembira. Bukankah "Nak Jadi Baik " menyukai mereka yang punya matlamat sama. Saat itu " Nak Jadi Baik " berbentuk tanda soal. Menyoal diri sendiri kenapa berkata sedemikian rupa. Kau Nak Jadi Baik sorang sorang? TAK.

Selepas dihabiskan satu muka surat Al-Quran seusai solat Maghrib , housemate terus ajak siap siap nak ke surau. Sebab yang melalui fasa " Nak Jadi Baik " bukan sorang bukan dua orang , tetapi beratus orang - maka jadilah yang awal , supaya kononnya tak perlu berebut tempat dalam Saf. Sebab nak dapat tempat sejuk kena kipas kena aircond. Maka saat itu " Kau nak jadi baik ? Dengan syarat ada kipas ada aircond? " TAK , ERR TAPI tipu kalau kata hati tak kata " Eh... aa tak boleh ke include sekali " .

Seperti dijangka. Ramai. Seramai semalam mungkin , ke kapasiti imaginasi aku jadi lemah. Maka kiraannya lebih kurang.

Masa terawikh, keadaannya seperti semalam , ada aircond ada kipas. Tapi panas. Tapi dalam hati tetap cakap , " Kan Ramadhan ni , maksud pun panas  . Apa la kau ni " Memarahi diri sendiri sebab masa tu semangat berkobar " Aku Nak Jadi Baik ! " sebab tu kaki dilangkah menuju surau , melakukan solat secara ramai ramai. Aku teringat tadi masa habis solat Isyak , ramai yang bangun untuk buat solat lepas solat wajib - solat ba'diyah - tapi aku tak bangun. Maka saat itu " Aku belum masih cukup baik. " " Kau nak jadi baik kan? Bangunlah sekali , buat solat sunat tu " - Tapi tetap tak bangun.

Di pertengahan solat , sakit perut pulak. Ke imaginasi sendiri kata sakit perut. Nak keluar saf. Masa tu " Nak Jadi Baik " berperang di antara Tanda Seru dan Tanda Soal.

Kau kata nak jadi baik, baru half nak keluar.
Tapi aku sakit perut. Boleh excuse kan ?
Ye ke sakit perut. 
ERR. KEJAP. - boleh pulak tak pasti. Hmm.

* dialog diri sendiri *

...

I thought that I can write this thing well. But I can't. Tapi personally. Aku nak jiwa remaja ni selalu dalam keadaan " Nak Jadi Baik " berbentuk seruaan , dengan keikhlasan dari hati . Saat aku rasa nak mengeluh panas tak selesa semua, aku ingatkan diri sendiri , inilah jalan nak jadi baik. Tak senang. Tapi tak jugak susah. Buktinya , Allah masih gerakkan kaki , gerakkan tangan ke rumah Dia. Maksudnya , its choices. We can opt whether to take it or leave it.

Aku selalu jugak berada dalam fasa " Nak jadi Baik? : berbunyi pesimis. Bunyi tak yakin. Bunyi tak pasti. Questions like " Boleh ke? " " Mampu ke?" - fasa ini perlu doa. Ditetapkan hati oleh pemilik hati.

"Nak Jadi Baik. " lebih bersifat tak beremosi, kurang jelas hala tuju. Nak jadi boleh. Tak jadi pun takpe. Konon pujuk hati yang ada masa. Amboi , pandai tilik umur sampai berapa. Sentap.

Moga Allah redha dengan usaha. Mungkin sikit pada kiraan kita , tapi Ustaz kata tadi , kiraan semasa Ramadhan ni, Allah yang bagi - there's no specific grades on it. Maka berusahalah untuk Terus Jadi Baik. Ameen :')





No comments: