Every seconds - never waste.

Ada masa kau akan rasa terbazirnya masa yang dah berlalu pergi. Bila setiap saat pergi macam tu. JE.

Tak fill in dengan apa apa.
Tak ingat Allah.
Tak fill jiwa dengan benda yang mendekatkan diri dengan Pencipta.

Sebab sedia maklum umur biasa tinggalkan dunia bila dah masuk persatuan warga  emas - perak - gangsa.

Wait.

Kita lupa. Mati tak kira masa. Banyak cara. We never know how our ending would be. Baik ke buruk. Jadi untuk berjimba jimba masa muda dirasakan biasa. Mana benda yang tak biasa masa muda ? Lepak wayang. Tak lepak wayang , sembang dunia dengan kawan - downgrade manusia sana sini - cakap belakang. Merepek dekat twitter , sedang diri tu tahu yang banyak lagi benda yang bagi pekdah. ( faedah ). Weh, aku tulis pun aku terasa. Deep.

Kan semua ni benda manusia. Orang muda. katanya.

Sebab kalau tengok orang yang dah tua , BIASA untuk nampak atuk atuk gerak ke masjid , anak anak stay dekat warung. Untuk nampak orang lagi tua gerak cari syurga - itu biasa. Tapi...

at one moment , have we ever thought

nak tunggu umur macam tu ke baru nak lari tinggalkan dunia.

Oh. Yakinnya.



...

Zaman millenum. zaman Malaysia terasa aman - dengan maksiatnya.

sigh.

Now. For every seconds , I never ever thought I'll be like this. Rasa kalau setiap saat berlalu tapi tak basahkan diri sendiri dengan zikir - rasa macam big lost. Mungkin terasa ditembak. Ditembak dengan benda yang nama dia ujian. Killed. Silent.

Ni nama dia hikmah. Alhamdulillah.



  • Jangan delay prayers for whom happened to read through. Sebab ada masa kita desperately want Allah to grant our wishes on THAT MOMENT. Tapi tertembak dengan realiti - aku dulu delay prayers, layak ke merungut bila Allah tak grant wishes on that desperate moment.
  • Basahkan jiwa dengan zikir . Basahkan jiwa dengan zikir. Zikir. Please. Muda tak janji apa - kepuasan pun sementara. Serious said. 
Allah tak suka orang yang membazir. Kita banyak dah bazir masa. Rasanya layak tak disukai Pencipta?

EH. 

No comments: