Anda bijak jika tidak menyambut Valentine :)

Assalamualaikum. Biasalah, tajuk cliche 14 February widely known as Valentine's day. Tetapi jika anda bijak, pasti anda tidak menyambutnya. Maka dengan itu, because I know most of my reader *tersedak tersedak, reader? Luls* were Muslims. So this is just a piece of saying from me yang takdak berapa nak baik but I always try to be one :")


First and for most let me tell you this. Hukum Menyambut Valentine ialah HARAM. Sila jenguk ke laman laman web yang disertakan untuk mengesahkannya : Hukum Sambut Valentine Day

Anda bijak jika tidak menyambut Valentine's Day. (VD )
Sebab orang yang bijak tahu membezakan yang haram dan yang halal. 
Jika anda melakukan suatu perkara yang anda tahu ianya HARAM, maka tidakkah anda wajar dikata  bodoh. Kan?
Jangan dikata saat anda membaca ini, anda kata anda taktahu yang menyambut VD itu haram.
Maka anda tidak bijak kerana telah saya nyatakan di awal bicara bahawa hukumnya haram.

Kedua , kita lihat pada kebiasaan sambutan VD ni.
Setiap tahun Majlis Agama setiap negeri pakat overtime nak curb masalah pada malam 14 Februari.
Kerana apa? Kerana kebiasaannya orang menyambut Hari Kekasih ini dengan aktivti maksiat.
Maka, jika anda orang yang bijak, orang bijak tahu bahawa melakukan maksiat itu haram.
Kalau gagal membezakan, layakkah anda digelar bijak?

Ketiga ,orang yang bijak menghargai sesuatu tidak kira hari tidak kira tarikh. 
Sebab kebiasaannya tujuan menyambut VD ini ialah untuk memberi penghargaan pada orang yang kita sayang.
Sebab esok bukan satu benda yang pasti bagi semua : orang bijak tahu mati tak kira hari.
Kalaulah nak bagi penghargaan pada orang yang kita sayang nak kena tunggu 14 Februari setiap tahun.
Nak dibuatnya takdir kata : 13 Februari anda mati? Tidakkah anda rasa menyesal menunggu 14 Februari?
Maka orang yang tidak bijak, selalu rasa menyesal dengan apa yang dia lakukan.

Maka, jadilah yang Muslim yang bijak.

Berapa ramai di luar sana yang belum Allah suluhkan hidayah. Berapa ramai yang bersyukur bahawa dia lahir sebagai Islam. Berapa ramai yang masih dahagakan kasih sayang Tuhan, sedang Allah dah pilih kita untuk lahir sebagai Muslim. 

Berubah. Walau Payah.

Value.

No comments: